AYUH BIMBINGLAH SAHABAT ANDA

Posted: July 19, 2012 in Uncategorized

Saya akan membawa pembaca melihat bagaimanakah kita sebagai generasi muda dapat membimbing sahabat-sahabat kita untuk kembali mengamalkan cara hidup Islam yang sempurna.

Ketika saya bertemu dengan anak-anak muda dalam setiap usrah santai anak muda yang saya hadiri, pasti saya akan mengamalkan prinsip yang menjadi pegangan saya dalam berdakwah selama ini.

Pemudalah kunci utama yang membuka pintu – pintu kebangkitan , seperti kata – kata Imam Syahid Hasan Al Banna : “Pemuda di setiap umat adalah kunci kebangkitannya”

Mantiq pemuda membawa kita kepada suatu simpulan natijah; jika rosak pemuda maka rosaklah juga generasinya.

Namun, kerana ianya sebuah kunci , maka ia menentukan titik jatuh naik sesebuah umat . Kejatuhan Kerajaan Islam Andalusia mengajar kita pengajaran berguna, di mana aset pemudanya dilalaikan dengan syahwat, hiburan yang melampau, juga keduniaan yang memasuki hati setelah lama diracuni. Tamadun yang hebat suatu ketika dahulu telah pun tiada dek kerana kisah duka aib yang melanda pemudanya, berterusan di serang dari berbagai arah.

Sidang pembaca sekalian, setiap pemuda mempunyai potensi besar bagi merubah keadaan sekelilingnya. Setiap dari jiwa-jiwa pemuda mampu membawa sahabat-sahabatnya agar kembali mengenal Islam. Bagi saya kini sudah saatnya setiap para pemuda memikirkan dengan serius bahawa siapa lagi yang akan memperjuangkan Islam di tengah-tengah masyarakat ini kalau bukan mereka?

Ketika ada sahabat-sahabat kita yang tidak solat, suka bercampuran lelaki dan perempuan, mendengar muzik-muzik yang membawa kepada kemaksiatan dan banyak aktiviti kemungkaran lainnya maka yang paling efektif menyedarkan mereka adalah sahabat-sahabatnya sendiri.

Justeru, terlebih dahulu kita jangan berasa panik, jangan merasa berat dengan tugas sebagai pemuda Islam yang kita bebani. Disini saya sediakan beberapa tips agar kita sentiasa optimis dalam melaksanakan seruan kebaikan kepada sahabat-sahabat kita.

1.    Niat

Dari awal, niatkan semua usaha yang kita lakukan hanya karena Allah semata. Jangan sampai ada niat untuk sombong dan merasai hanya kita sahaja yang baik. Juga jangan sampai kita menganggap teman yang sedang kita dakwah itu jahat dan tidak boleh berubah. Petunjuk itu dari Allah, Lakukanlah usaha dakwah semaksimum mungkin dalam menyedarkan sahabat-sahabat kita dan jangan lupa berdoa untuknya agar segera kembali ke jalan yang benar. Kerana, tidak ada manusia yang mampu memberi hidayah bila sudah disesatkan oleh Allah dan tidak ada yang mampu menyesatkan bila seseorang itu sudah diberi petunjuk oleh Allah.

2.    Laksanakan apa yang kita katakan

Cakap memang senang, tapi melaksanakan apa yang kita cakap memerlukan kesungguhan. Jika kita bercakap tanpa melakukan apa yang kita cakap, maka orang lain terutama sahabat-sahabat kita tidak akan percaya pada kita lagi. Misalnya, kita mengingatkan kepada sahabat-sahabat kita bahawa “ bercouple” haram dan dosa tapi kita sendiri “ bercouple”. Selain dosa karena kita (berdua-duaan dengan dengan pasangan couple kita yang yang bukan mahram), kita juga berdosa kerana kita berbohong kerana kita bercakap perkara yang kita tidak laksanakan. Emmmm Double dosa kita tu.

3.    Gunakan Al Quran dan Hadits dalam berdakwah

Dalam berdakwah, pastikan kita menggunakan Al Quran dan hadits sebagai acuan utama terlebih dahulu, bukan kata si A dan si B atau bahkan kata nenek moyang semata-mata. Kita perlu banyakkan membaca buku-buku keislaman dan fahamilah wawasan keislaman itu sendiri. Jangan sampai kita menyampaikan sesuatu yang kita tidak ada ilmu tentangnya. Jadikan sirah Rasulullah SAW dalam berdakwah sebagai panduan kita ketika berdakwah di lingkungan sahabat-sahabat kita.

Kita perlu tahu bahawa, Rasulullah SAW menyampaikan dakwah di semua kalangan termasuk juga kepada para remaja dan pemuda. Salah satunya adalah ketika ada seorang pemuda yang mendatangi Rasulullah SAW dan bertanya, “Ya Rasul, saya ingin masuk Islam tapi saya masih ingin berzina.” Apa jawab Rasulullah SAW? Bukannya marah tapi beliau dengan tenang menjawab, “ Kamu punya ibu? Punya saudara perempuan? Bagaimana perasaanmu bila ibu atau saudaramu yang perempuan dizinai oleh laki-laki?” Sejak saat itu, pemuda tersebut langsung bertaubat, masuk Islam dan tidak pernah lagi melakukan zina.

4.    Berbicaralah seakan-akan baru mengenalnya

Maksud dari point ini adalah, jangan berusaha untuk mengetahui tentang seseorang hanya dengan melihatnya sekilas saja. Berbicaralah dengan ramah dan penuh perhatian sehingga orang yang akan didakwahi merasa tenang dan kemudian percaya pada kita. Misalnya, seseorang yang mengaku dirinya muslimah tapi pakaiannya tidak malambangkan ciri-ciri muslimah sehingga menampakkan aurat. Jadi Janganlah kita terus berfikiran negativ terhadapnya dan melemparkan tuduhan bahawa dia seorang yang durhaka karena tidak menutup aurat.

Kenalilah kepribadiannya lebih jauh, Karena boleh jadi ia berpakaian seperti itu bukan karena ingin melanggar perintah Allah, tetapi dia benar-benar tidak tahu batasan aurat perempuan dalam Islam. Atau mungkin salah seorang teman kita yang tak pernah solat Jumaat. Kenalilah dirinya dengan lebih mendalam dan jangan  ber-prasangka buruk terhadapnya terlebih dahulu. Kerana ada banyak lelaki yang tidak solat Jumaat karena keluarganya tidak pernah mendidiknya dan ia pun tidak tahu hukumnya. Jadi , tugas kita adalah mendekati orang-orang seperti ini untuk memberikan pencerahan bagi kehidupannya sebagai seorang muslim yang baik.

5.    Senyumlah

Tahukah kita bahwa Rasulullah SAW itu sangat suka senyum.Senyum,berperilaku sopan dan baik adalah sikap Rasulullah SAW yang harus kita amalkan sehari-hari. Jika kita ingin orang lain dekat dan menerima dakwah kita maka pastikan kita bersikap ramah pada mereka. Senyum adalah salah satu kunci dari keramahan ini

Yang patut diingat berkenaan senyum disini adalah ramah secara umum dan tidak bermaksud untuk menarik perhatian mereka yang bukan mahram dengan kita. Bagaimanapun Islam mempunyai aturan dalam berinteraksi dengan mereka yang bukan mahram, dan jangan jadikan alasan untuk berdakwah kita boleh berdua-duaan dengan sesiapa yang bukan mahram dengan kita, Justeru agar tidak timbul fitnah, usahakanlah fokus dakwah kita pada sesama jenis. Lelaki berdakwah kepada sahabat-sahabat lelaki begitu juga wanita dakwahnya juga ke lingkungan wanita terlebih dahulu.

6.    Tunjukkan Islam itu sesuai untuk semua kalangan

Sering pemuda menganggap bahawa Islam itu kuno dan ketinggalan zaman. Tunjukkan pada mereka bahwa pendapat ini salah. Tunjukkan pada mereka bahwa Islam itu berasal dari Allah yang tentu saja sesuai dengan zaman apa pun dan bagi siapa pun termasuk para pemuda. Yakinkan mereka bahwa Allah begitu dekat bahkan melebihi urat nadi kita sendiri. Allah juga Maha melihat dan maha mendengar. Allah tempat meminta dan tumpuan semua keluh kesah dan gundah kita. Tunjukkan juga bahwa Islam adalah agama yang sesuai dengan mana-mana zaman sekalipun. Islam mempunyai semua jawapan yang diinginkan pemuda tentang pencarian jati diri yang tidak semua agama dapat menjawabnya.

8.    Libatkan mereka dalam kegiatan kemasyarakatan

Ajak para pemuda itu untuk terlibat dalam kegiatan sosial. Misalnya dengan mengadakan khidmat masyarakat di daerah-daerah miskin agar mereka lebih menghargai sesama manusia dan pandai bersyukur. Atau boleh juga mengajak mereka menjadi jawatankuasa atau peserta program-program keislaman untuk para pemuda. Keterlibatan seperti ini akan membuatkan mereka menjadi sebahagian dari umat dan rasa diri mereka dihargai. Jangan lupa setelahnya kita harus berterima kasih atas apa yang telah mereka lakukan kerana telah bersama menjayakan program tadi.

9.    Tanyakan 4 pertanyaan dasar

Apabila ukhuwwah antara kita dan sahabat-sahabat semakin kuat, topik yang dibahas biasanya semakin serius. Kita boleh berdiskusi tentang cita-cita dan rencana mereka di masa depan. Ada 4 pertanyaan yang dapat mengarahkan topik agar para pemuda lebih mengenal Allah dan Islam:

1.    kemanakah aku setelah kehidupan ini berakhir?

2.    apa yang membuatkan aku bahagia?

3.    Kepada siapakah aku seharusnya berterima kasih dan bersyukur?

4.    apakah aku boleh berjaya tanpa bantuan orang lain?

 

10.    Tekankan solat wajib 5 kali sehari sebelum kewajipan lainnya

Hubungan dengan Allah secara peribadi itu ada pada kewajipan sholat 5 waktu. Jangan kita tekankan perkara lain terlebih dahulu sebelum kesedaran untuk solat wajib 5 waktu dapat terlaksana dengan baik. Nyatakanlah bahawa dengan solat sahaja hubungan dengan Allah terjalin secara langsung tanpa perantara. Hanya Allah sahaja tempat bersandar jika manusia menghadapi masalah. Solat adalah saat yang tepat untuk meminta pertolonganNya. Dan lebih baik, usahakan untuk solat berjamaah ketika kita bersama dengan mereka. Ketika solat ini sudah dijalankan dengan konsisten, maka hal-hal lain akan lebih mudah untuk diingatkan, contohnya kita mendidik mereka agar menjaga adab dan sopan dalam berbicara, patuh pada ibu ayah dan cara berpakaian yang menutup aurat sesuai dengan syariat Islam. 

11.    Bantulah mereka untuk menghormati orang yang lebih dewasa

Biasanya para pemuda memandang orang dewasa dengan pandangan yang serong seolah-olah dunia mereka benar-benar berbeza. Orang dewasa dianggap tidak pernah memahami dunia anak muda dengan tepat. Justeru, dalam hal ini kita mesti berperanan untuk menumbuhkan rasa percaya pada para pemuda terhadap orang dewasa. Contohnya dengan memuji seorang penceramah yang kena di hati anak muda, para aktivis yang mengambil berita tentang dakwah demi kebangkitan umat dan lain-lain. Memang  merubah sudut pandang mereka bukanlah mudah tapi paling tidak mereka nantinya akan memahami pendapat orang tua mereka di rumah.

12.    Jangan tinggalkan mereka ketika mereka sedang lemah

Ingat, ketika seseorang sudah mula menjalankan ajaran-ajaran Islam dengan teratur, tidak bererti urusan kita dalam dakwah sudah selesai. Akan ada ujian dan cubaan dalam hidup yang kadang-kadang membuat seseorang itu futur/down atau lemah iman. Ada kalanya mereka akan mempersoalkan dimanakah keadilan Allah disebabkan mereka menjalani hidup yang sulit. Dampingilah para pemuda ini untuk kembali menemukan jati diri keislaman mereka, berukhuwwahlah dengan mereka dengan sebenar-benar ukhuwwah.

Semoga beberapa tips di atas dapat kita amalkan untuk mendekati sahabat-sahabat kita dalam berdakwah. Dan yang paling utama, jangan kita lupa untuk meminta pada Allah agar dipermudahkan langkah dan juga lisan kita dalam menyampaikan kebenaran. Semoga Allah bersama kita sentiasa.

Saya mendoakan agar kita semua terus diberi hidayah dari Allah SWT, agar dapat kita menjadi pemuda yang dicintai Allah SWT.

InsyaAllah bertemu lagi dengan saya dalam keluaran seterusnya, Semoga Allah SWT senantiasa membimbing kita. Wallahu waliyyut taufiq.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s